image

III.2. DICIPTAKAN DARI TANAH

KESIMPULAN bahwa sejak awal manusia ini diciptakan di Bumi semakin menemukan pijakannya, ketika kita membahas asal-usul munculnya manusia. Khususnya membahas bahan dasar penyusun tubuhnya.

Ayat-ayat yang bercerita tentang pembentukan tubuh manusia sangatlah banyak di dalam Al Qur’an. Berpuluh ayat. Sehingga kalau tidak jeli kita akan merasa bingung sendiri. Karena itu, saya ajak anda untuk membaca ayat-ayat yang terkait sebanyak-banyaknya.

Bahan dasar pembentuk tubuh manusia digambarkan dengan sangat beragam oleh Al Qur’an. Suatu ketika Allah bercerita bahwa manusia diciptakan dari tanah. Di kali yang lain Allah bercerita bahwa manusia diciptakan dari air. Di kali yang lain lagi, Allah menginformasikan bahwa manusia diciptakan dari bertemunya sperma dan ovum. Di kali yang berbeda Allah menyebut segumpal darah. Bahkan di ayat berbeda lagi, Allah mengatakan menciptakan manusia dengan cara menumbuhkannya dari Bumi. Manakah yang benar?

Dalam bab ini kita akan membahasnya secara lebih khusus dan terinci. Untuk itu, terlebih dahulu marilah kita kaji ayat-ayat yang menceritakan bahwa manusia ini dibuat oleh Allah SWT dari tanah.

Ada berbagai macam tanah yang disebut dalan Al Qur’an. Ada tanah gembur, dan berdebu, ada tanah liat kering, ada lumpur hitam berbau, dan sebagainya. Inilah beberapa ayat di antaranya. Yang pertama adalah cerita bahwa manusia diciptakan dari tanah yang disebut At-Thiin sebagaimana ayat berikut ini.

QS. Shaad (38) : 71

إِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَٰٓئِكَةِ إِنِّى خَٰلِقٌۢ بَشَرًا مِّن طِينٍ ﴿٧١

71. “(Ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: “Sesungguhnya Aku akan menciptakan manusia dari tanah”.”

Di dalam Al Qur’an kata THIIN yang terkait dengan penciptaan Adam atau manusia secara umum, digunakan sebanyak 8 kali. Di bawah ini potongan ayatnya. Sengaja tidak saya kutip secara utuh. Untuk meringkas pembahasan. Tapi anda bisa membacanya lebih detil dari Al Qur’an.

1. QS. Al An’aam (6) : 2

هُوَ ٱلَّذِى خَلَقَكُم مِّن طِينٍ ثُمَّ قَضَىٰٓ أَجَلًا ۖ وَأَجَلٌ مُّسَمًّى عِندَهُۥ ۖ ثُمَّ أَنتُمْ تَمْتَرُونَ ﴿٢

2. “Dialah Yang menciptakan kamu dari tanah, sesudah itu ditentukannya ajal (kematianmu), dan ada lagi suatu ajal yang ada pada sisi-Nya (yang Dia sendirilah mengetahuinya), kemudian kamu masih ragu-ragu (tentang berbangkit itu).”

2. Al A’raaf (7) : 12

قَالَ مَا مَنَعَكَ أَلَّا تَسْجُدَ إِذْ أَمَرْتُكَ ۖ قَالَ أَنَا۠ خَيْرٌ مِّنْهُ خَلَقْتَنِى مِن نَّارٍ وَخَلَقْتَهُۥ مِن طِينٍ ﴿١٢

12. “Allah berfirman: “Apakah yang menghalangimu untuk bersujud (kepada Adam) di waktu Aku menyuruhmu?” Menjawab iblis “Saya lebih baik daripadanya: Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah”.”

3. QS. Sl Israa’ (17) : 61

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَٰٓئِكَةِ ٱسْجُدُوا۟ لِءَادَمَ فَسَجَدُوٓا۟ إِلَّآ إِبْلِيسَ قَالَ ءَأَسْجُدُ لِمَنْ خَلَقْتَ طِينًا ﴿٦١

61. “Dan (ingatlah), tatkala Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu semua kepada Adam”, lalu mereka sujud kecuali iblis. Dia berkata: “Apakah aku akan sujud kepada orang yang Engkau ciptakan dari tanah?””

4. QS. Al Mu’minuun (23) : 12

وَلَقَدْ خَلَقْنَا ٱلْإِنسَٰنَ مِن سُلَٰلَةٍ مِّن طِينٍ ﴿١٢

12. “Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari tanah.”

5. QS. As Sajdah (32) : 7

ٱلَّذِىٓ أَحْسَنَ كُلَّ شَىْءٍ خَلَقَهُۥ ۖ وَبَدَأَ خَلْقَ ٱلْإِنسَٰنِ مِن طِينٍ ﴿٧

7. “Yang membuat segala sesuatu yang Dia ciptakan sebaik-baiknya dan Yang memulai penciptaan manusia dari tanah.”

6. QS. As Shaaffaat (37) : 11

فَٱسْتَفْتِهِمْ أَهُمْ أَشَدُّ خَلْقًا أَم مَّنْ خَلَقْنَآ ۚ إِنَّا خَلَقْنَٰهُم مِّن طِينٍ لَّازِبٍۭ ﴿١١

11. “Maka tanyakanlah kepada mereka (musyrik Mekah): “Apakah mereka yang lebih kukuh kejadiannya ataukah apa yang telah Kami ciptakan itu?” Sesungguhnya Kami telah menciptakan mereka dari tanah liat.”

7. QS. Shaad (38) : 71

إِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَٰٓئِكَةِ إِنِّى خَٰلِقٌۢ بَشَرًا مِّن طِينٍ ﴿٧١

71. “(Ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: “Sesungguhnya Aku akan menciptakan manusia dari tanah”.”

8. QS. Shaad (38) : 76

قَالَ أَنَا۠ خَيْرٌ مِّنْهُ ۖ خَلَقْتَنِى مِن نَّارٍ وَخَلَقْتَهُۥ مِن طِينٍ ﴿٧٦

76. “Iblis berkata: “Aku lebih baik daripadanya, karena Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah”.”

Namun, sebenarnya ada 2 ayat lagi yang menggunakan kata THIIN yang tidak bercerita tentang penciptaan manusia. Yang pertama : Bercerita tantang adzab yang diturunkan Allah kepada orang kafir – kaum Luth – berupa batu-batuan yang berasal dari tanah keras, terdapat pada QS. Adz Dzaariyaat (51) : 33.
Sedangkan yang kedua : Bercerita tentang Fir’aun yang memerintahkan Haman untuk membangun menara dari tanah keras (thiin) QS. Al Qashash (28) : 38.

QS. Adz Dzaariyaat (51) : 33

لِنُرْسِلَ عَلَيْهِمْ حِجَارَةً مِّن طِينٍ ﴿٣٣

33. “agar kami timpakan kepada mereka batu-batu dari tanah,”

QS. Al Qashash (28) : 38

وَقَالَ فِرْعَوْنُ يَٰٓأَيُّهَا ٱلْمَلَأُ مَا عَلِمْتُ لَكُم مِّنْ إِلَٰهٍ غَيْرِى فَأَوْقِدْ لِى يَٰهَٰمَٰنُ عَلَى ٱلطِّينِ فَٱجْعَل لِّى صَرْحًا لَّعَلِّىٓ أَطَّلِعُ إِلَىٰٓ إِلَٰهِ مُوسَىٰ وَإِنِّى لَأَظُنُّهُۥ مِنَ ٱلْكَٰذِبِينَ ﴿٣٨

38. “Dan berkata Fir’aun: “Hai pembesar kaumku, aku tidak mengetahui tuhan bagimu selain aku. Maka bakarlah hai Haman untukku tanah liat kemudian buatkanlah untukku bangunan yang tinggi supaya aku dapat naik melihat Tuhan Musa, dan sesungguhnya aku benar-benar yakin bahwa dia termasuk orang-orang pendusta”.

Jadi manusia dan Adam, ternyata diciptakan Allah berasal dari tanah keras yang diistilahkan ATH THIIN itu. Namun, barangkali muncul di benak anda sebuah pertanyaan: Lhoo… yang diciptakan dari thiin itu Adam ataukah manusia pada umumnya?

Jawabannya adalah : dua-duanya. Adam diciptakan dari tanah keras itu. Dan manusia secara umum juga diciptakan dari tanah keras itu. Karena ayatnya memang berbunyi demikian.

Tapi kok aneh. Bukankah manusia seperti kita ini tidak diciptakan dari tanah. Kita bahwa tahu bahwa kita diciptakan oleh Allah lewat bapak dan ibu kita dari sperma dan ovum yang dipertemukan di dalam rahim ibu kota. Bukan dari tanah. Kalau Nabi Adam sih kabarnya begitu. Beliau diciptakan Allah dari tanah secara langsung.

Akan tetapi, tentu saja kita tidak bisa membantah informasi Al Qur’an ini, bahwa ternyata manusia – secara kolektif – juga diciptakan Allah dari tanah keras yang diistilahkan dengan THIIN. Dimanakah salah pengertian ini bi terjadi? Sebelum saya jawab itu, saya ingin mengajak anda melihat salah satu ayat yang terkait dengan THIIN tersebut, berikut ini.

QS. Al Mu’minuun (23) : 12

وَلَقَدْ خَلَقْنَا ٱلْإِنسَٰنَ مِن سُلَٰلَةٍ مِّن طِينٍ ﴿١٢

12. “Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia (insaan) dari suatu saripati (berasal) dari tanah (thiin).”

Allah memberikan gambaran lanjutan tentang penciptaan Adam atau manusia secara kolektif, bahwa kita tidak diciptakan secara langsung dari tanah atau tbiin, melainkan dibuat ‘saripatinya’ terlebih dahulu. Yang kemudian diistilahkan sebagai SULAALATIN MIN THIIN.

Dan menariknya, sebelum disaripatikan, tanah keras itu ternyata mengakami pelapukan terlebih dahulu secara geologis menjadi tanah liat. Catatan geologis memberikan landasan yang sesuai dengan hal itu. Bahwa batuan beku gunung berapi bisa mengalami berbagai perubahan akibat suhu, tekanan, ataupun proses kimiawi yang terus menerus sehingga menjadi endapan lempung alias tanah liat.

QS. Ash Shaaffaat, 37:11

فَٱسْتَفْتِهِمْ أَهُمْ أَشَدُّ خَلْقًا أَم مَّنْ خَلَقْنَآ ۚ إِنَّا خَلَقْنَٰهُم مِّن طِينٍ لَّازِبٍۭ ﴿١١

11. “Maka tanyakanlah kepada mereka (musyrik Mekah): “Apakah mereka yang lebih kukuh kejadiannya ataukah apa yang telah Kami ciptakan itu?” Sesungguhnya Kami telah menciptakan mereka dari tanah liat (hasil pelapukan – Min thiinil laazib.”

Bukan hanya dari tanah keras yang disebut thiin yang sudah disaripatikan itu manusia dan Adam diciptakan. Allah juga menyebut-nyebut istilah lain untuk jenis tanah penyusun tubuh kita. Diantaranya adalah SHALSHAAL, yaitu tanah liat kering. Dan ada penjelasan lanjutannya bahwa tanah liat kering berasal dari lumpur hitam. Atau ada juga yang terbakar seperti tembikar. Ada 3 ayat yang bercerita tentang hak itu. Diantaranya adakah berikut ini.

QS. Al Hijr, 15:26

وَلَقَدْ خَلَقْنَا ٱلْإِنسَٰنَ مِن صَلْصَٰلٍ مِّنْ حَمَإٍ مَّسْنُونٍ ﴿٢٦﴾

“26. Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia (Adam) dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk.”

Ayat lainnya, dengan redaksi yang sama difirmankan Allah dalam QS. Al Hijr, 15:28 dan 33.

QS. Al Hijr, 15:28

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَٰٓئِكَةِ إِنِّى خَٰلِقٌۢ بَشَرًا مِّن صَلْصَٰلٍ مِّنْ حَمَإٍ مَّسْنُونٍ ﴿٢٨

28. “Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku akan menciptakan seorang manusia dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk,”

QS. Al Hijr, 15:33

قَالَ لَمْ أَكُن لِّأَسْجُدَ لِبَشَرٍ خَلَقْتَهُۥ مِن صَلْصَٰلٍ مِّنْ حَمَإٍ مَّسْنُونٍ ﴿٣٣

33. “Berkata Iblis: “Aku sekali-kali tidak akan sujud kepada manusia yang Engkau telah menciptakannya dari tanah liat kering (yang berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk”

Sedangkan TANAH LIAT (shalshaal) dalam kalimat yang berbeda difirmankan Allah dalam ayat berikut.

QS. Ar Rahman, 55:14

خَلَقَ ٱلْإِنسَٰنَ مِن صَلْصَٰلٍ كَٱلْفَخَّارِ ﴿١٤

“14. Dia menciptakan manusia dari tanah kering (shalshaal) seperti tembikar,”

Juga bukan hanya shalshaal yang disebut sebagai bahan penyusun, Allah menyebut jenis tanah yang berbeda lagi sebagai penyusun tubuh kita yaitu TURAB. Ada tujuh ayat yang menggunakan kata TURAB yang bisa memberikan penjelasan kepada kita tentang maknanya.

1. QS. Al Baqarah, 2:264

فَمَثَلُهُۥ كَمَثَلِ صَفْوَانٍ عَلَيْهِ تُرَابٌ فَأَصَابَهُۥ وَابِلٌ فَتَرَكَهُۥ صَلْدًا ۖ َ ﴿٢٦٤

264. “Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada TANAH (turab – tanah gembur),”

2. QS. Ali Imran, 3:59

إِنَّ مَثَلَ عِيسَىٰ عِندَ ٱللَّهِ كَمَثَلِ ءَادَمَ ۖ خَلَقَهُۥ مِن تُرَابٍ ثُمَّ قَالَ لَهُۥ كُن فَيَكُونُ ﴿٥٩

59. “Sesungguhnya misal (penciptaan) Isa di sisi AllAh, adalah seperti (penciptaan) Adam. Allah menciptakan Adam dari TANAH (turab), kemudian Allah berfirman kepadanya: “Jadilah” (seorang manusia), maka jadilah dia.”

3. QS. Al Kahfi, 18:37

قَالَ لَهُۥ صَاحِبُهُۥ وَهُوَ يُحَاوِرُهُۥٓ أَكَفَرْتَ بِٱلَّذِى خَلَقَكَ مِن تُرَابٍ ثُمَّ مِن نُّطْفَةٍ ثُمَّ سَوَّىٰكَ رَجُلًا ﴿٣٧

37. “Kawannya (yang mukmin) berkata kepadanya – sedang dia bercakap-cakap dengannya: “Apakah kamu kafir kepada (Tuhan) yang menciptakan kamu dari TANAH (turab), kemudian dari setetes air mani, lalu Dia menjadikan kamu seorang laki-laki yang sempurna?”

4. QS. Al Hajj, 22:5

يَٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ إِن كُنتُمْ فِى رَيْبٍ مِّنَ ٱلْبَعْثِ فَإِنَّا خَلَقْنَٰكُم مِّن تُرَابٍ ثُمَّ مِن نُّطْفَةٍ ثُمَّ مِنْ عَلَقَةٍ ثُمَّ مِن مُّضْغَةٍ مُّخَلَّقَةٍ وَغَيْرِ مُخَلَّقَةٍ لِّنُبَيِّنَ لَكُمْ ۚ وَنُقِرُّ فِى ٱلْأَرْحَامِ مَا نَشَآءُ إِلَىٰٓ أَجَلٍ مُّسَمًّى ثُمَّ نُخْرِجُكُمْ طِفْلًا ثُمَّ لِتَبْلُغُوٓا۟ أَشُدَّكُمْ ۖ وَمِنكُم مَّن يُتَوَفَّىٰ وَمِنكُم مَّن يُرَدُّ إِلَىٰٓ أَرْذَلِ ٱلْعُمُرِ لِكَيْلَا يَعْلَمَ مِنۢ بَعْدِ عِلْمٍ شَيْـًٔا ۚ وَتَرَى ٱلْأَرْضَ هَامِدَةً فَإِذَآ أَنزَلْنَا عَلَيْهَا ٱلْمَآءَ ٱهْتَزَّتْ وَرَبَتْ وَأَنۢبَتَتْ مِن كُلِّ زَوْجٍۭ بَهِيجٍ ﴿٥

5. “Hai manusia, jika kamu dalam keraguan tentang kebangkitan (dari kubur), maka (ketahuilah) sesungguhnya Kami telah menjadikan kamu dari TANAH (turab), kemudian dari setetes mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian dari segumpal daging yang sempurna kejadiannya dan yang tidak sempurna, agar Kami jelaskan kepada kamu dan Kami tetapkan dalam rahim, apa yang Kami kehendaki sampai waktu yang sudah ditentukan, kemudian Kami keluarkan kamu sebagai bayi, kemudian (dengan berangsur-angsur) kamu sampailah kepada kedewasaan, dan di antara kamu ada yang diwafatkan dan (adapula) di antara kamu yang dipanjangkan umurnya sampai pikun, supaya dia tidak mengetahui lagi sesuatupun yang dahulunya telah diketahuinya. Dan kamu lihat bumi ini kering, kemudian apabila telah Kami turunkan air di atasnya, hiduplah bumi itu dan suburlah dan menumbuhkan berbagai macam tumbuh-tumbuhan yang indah.”

5. QS. Ar Ruum, 30:20

وَمِنْ ءَايَٰتِهِۦٓ أَنْ خَلَقَكُم مِّن تُرَابٍ ثُمَّ إِذَآ أَنتُم بَشَرٌ تَنتَشِرُونَ ﴿٢٠

20. “Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan kamu dari TANAH (turab), kemudian tiba-tiba kamu (menjadi) manusia yang berkembang biak.”

6. QS. Faathir, 35:11

وَٱللَّهُ خَلَقَكُم مِّن تُرَابٍ ثُمَّ مِن نُّطْفَةٍ ثُمَّ جَعَلَكُمْ أَزْوَٰجًا ۚ وَمَا تَحْمِلُ مِنْ أُنثَىٰ وَلَا تَضَعُ إِلَّا بِعِلْمِهِۦ ۚ وَمَا يُعَمَّرُ مِن مُّعَمَّرٍ وَلَا يُنقَصُ مِنْ عُمُرِهِۦٓ إِلَّا فِى كِتَٰبٍ ۚ إِنَّ ذَٰلِكَ عَلَى ٱللَّهِ يَسِيرٌ ﴿١١

11. “Dan Allah menciptakan kamu dari TANAH (turab) kemudian dari air mani, kemudian Dia menjadikan kamu berpasangan (laki-laki dan perempuan). Dan tidak ada seorang perempuanpun mengandung dan tidak (pula) melahirkan melainkan dengan sepengetahuan-Nya. Dan sekali-kali tidak dipanjangkan umur seorang yang berumur panjang dan tidak pula dikurangi umurnya, melainkan (sudah ditetapkan) dalam Kitab (Lauh Mahfuzh). Sesungguhnya yang demikian itu bagi Allah adalah mudah.”

7. QS. Al Mu’min/Ghaafir, 40:67

هُوَ ٱلَّذِى خَلَقَكُم مِّن تُرَابٍ ثُمَّ مِن نُّطْفَةٍ ثُمَّ مِنْ عَلَقَةٍ ثُمَّ يُخْرِجُكُمْ طِفْلًا ثُمَّ لِتَبْلُغُوٓا۟ أَشُدَّكُمْ ثُمَّ لِتَكُونُوا۟ شُيُوخًا ۚ وَمِنكُم مَّن يُتَوَفَّىٰ مِن قَبْلُ ۖ وَلِتَبْلُغُوٓا۟ أَجَلًا مُّسَمًّى وَلَعَلَّكُمْ تَعْقِلُونَ ﴿٦٧

67. “Dialah yang menciptakan kamu dari TANAH (turab) kemudian dari setetes mani, sesudah itu dari segumpal darah, kemudian dilahirkannya kamu sebagai seorang anak, kemudian (kamu dibiarkan hidup) supaya kamu sampai kepada masa (dewasa), kemudian (dibiarkan kamu hidup lagi) sampai tua, di antara kamu ada yang diwafatkan sebelum itu. (Kami perbuat demikian) supaya kamu sampai kepada ajal yang ditentukan dan supaya kamu memahami(nya).”

Secara umum kita memperoleh makna TURAB adalah tanah gembur dibagian permukaan Bumi. Dalam istilah geologi disebut sebagai TOPSOIL. Inilah tanah paling subur yang sangat kaya dengan unsur-unsur biokimiawi yang diperlukan makhluk hidup. Termasuk manusia.

Lahan-lahan yang subur di muka Bumi adalah ketika lahan itu memiliki lapisan TOPSOIL yang tebal. Sebaliknya, kawasan yang tandus adalah kawasan di mana permukaan tanahnya sudah kehilangan TOPSOIL-nya.

Dari berbagai ayat itu, kita mulai bisa merasakan bahwa agaknya Allah memproses berbagai jenis tanah untuk menyiapkan bahan baku tubuh manusia. Kalau kita urutkan, tanah yang paling tua adalah ATH THIIN alias tanah keras.

Inilah batuan beku yang banyak terdapat di pegunungan. Batuan beku ini oleh Allah dilunakkan lewat proses-proses alamiah seperti perubahan suhu, perubahan tekanan, gerusan air dan angin, gesekan dengan batu-batuan lainnya, proses kimiawi, dan lain sebagainya. Maka, batuan beku itu pun bertransformasi menjadi berbagai jenis tanah.

Diantaranya adalah tanah liat yang terbentuk dari endapan tanah lumpur hitam. Tanah kering seperti tembikar yang terbentuk akibat perubahan suhu yang ekstrim. Dan akhirnya menjadi tanah gembur yang subur yang disebut Al Qur’an sebagai TURAB.

Proses geologi yang terjadi itu dimaksudkan untuk memperkaya kandungan zat-zat biokimiawi yang dibutuhkan oleh makhluk hidup. Mulai dari tumbuh-tumbuhan, binatang sampai manusia. Diantaranya adalah karbon yang terdapat di dalam batu-batuan. Hidrogen dan oksigen yang terdapat di dalam air. Nitrogen dalam udara. Belerang yang dimuntahkan oleh lava gunung berapi. Dan berbagai mineral yang terdapat dalam berbagai jenis bebatuan lainnya.

Jadi, tanah yang paling siap untuk menjadi bahan baku membentuk tubuh manusia adalah TURAB alias TOPSOIL. Karena itu, kita lantas bisa mengerti ketika Allah mengatakan bahwa DIA memulai penciptaan manusia dari THIIN. Karena ternyata thiin alias tanah keras itu masih membutuhkan proses lanjutan untuk menjadi bahan baku tubuh manusia.

QS. As Sajdah, 33:7

ٱلَّذِىٓ أَحْسَنَ كُلَّ شَىْءٍ خَلَقَهُۥ ۖ وَبَدَأَ خَلْقَ ٱلْإِنسَٰنِ مِن طِينٍ ﴿٧

7. “Yang membuat segala sesuatu yang Dia ciptakan sebaik-baiknya dan Yang memulai penciptaan manusia dari tanah (thiin).”

QS. Shaad, 38:71-72

إِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَٰٓئِكَةِ إِنِّى خَٰلِقٌۢ بَشَرًا مِّن طِينٍ ﴿٧١

71. “(Ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat: “Sesungguhnya Aku akan menciptakan manusia dari tanah (thiin)”.

فَإِذَا سَوَّيْتُهُۥ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِن رُّوحِى فَقَعُوا۟ لَهُۥ سَٰجِدِينَ ﴿٧٢

72. “Maka apabila telah Kusempurnakan kejadiannya dan Kutiupkan kepadanya roh (ciptaan)Ku; maka hendaklah kamu tersungkur dengan bersujud kepadanya”.

Coba cermati ayat terakhir sebelum ini, Allah menegaskan bahwa dari tanah keras itu (thiin) Allah melakukan proses penyempurnaan. Dan jika sudah sempurna kejadiannya, barulah Allah meniup ruh-Ny. Maka jadilah ia manusia.

Kembali kepada pertanyaan semula: Adam ataukah manusia, yang diciptakan dari tanah keras itu? Jawabannya tetap saja: dua duanya. Ya ADAM, ya manusia pada umumnya. Termasuk kita. Wah, benarkah kita diciptakan Allah dari tanah? Jawabannya adalah: benar.

Kalimat yang digunakam adalah Khaaliqun basyara min thiin – menciptakan pada umumya (basyar) dari tanah keras. Namun, sekali lagi ada proses lanjutannya yang harus kita pahami lebih jauh.

Next On…..

.