Tidur merupakan salah satu aktivitas terpenting dalam kehidupan manusia sehari-hari. Dengan tidur, tubuh yang lelah setelah melakukan berbagai aktivitas seharian dapat menjadi segar kembali. Idealnya, dalam sehari manusia memerlukan waktu 7-8 jam dalam sehari untuk tidur. Jika kurang dari waktu tersebut, maka akan menimbulkan ketidakseimbangan dalam tubuh. Namun sebaliknya, tidur berlebihan juga dapat memberikan berbagai efek buruk bagi kesehatan.

Waktu yang paling baik untuk tidur adalah pada malam hari terutama pada awal malam. Sementara pada siang hari merupakan waktu yang lazimnya digunakan untuk melakukan berbagai macam aktivitas.

Menurut penelitian, ada empat waktu terlarang untuk tidur yang akan berdampak buruk bagi kesehatan jika tetap dilakukan. Berikut waktu- waktu terlarang untuk tidur yang sebaiknya dihindari :

1.  Setelah Makan

Rasa kenyang setelah makan seringkali membuat orang jadi mengantuk. Hal ini mendorong seseorang untuk tidur setelah makan. Namun, ini menjadi salah satu sumber penyakit yang dapat membuat kesehatan menjadi buruk, mulai dari masalah berat badan hingga stroke.

Tidur setelah makan juga akan membuat rasa panas di dada, pasalnya sistem pencernaan akan bekerja keras, padahal tubuh tengah tidur untuk beristirahat. Langsung tidur setelah makan bisa memicu sakit maag, yang disebabkan oleh kelebihan asam lambung sehingga menimbulkan rasa panas yang menyebar naik dari perut ke dada dan kadang sampai tenggorokan.

Langsung tidur setelah makan juga dapat meningkatkan peluang untuk mengalami stroke, menurut sebuah penelitian yang dilakukan di University of Ioannina Medical School di Yunani. Penelitian yang difokuskan pada 500 orang sehat, menemukan bahwa orang yang menunggu paling lama antara makan dan tidur berada di risiko terendah mengalami stroke.

2.  Tidur Selepas Sholat Subuh dan Awal Pagi.

Bagi umat Muslim sering kali kembali tidur jika sudah menunaikan Sholat Subuh. Padahal tindakan ini akan menyebabkan terjadinya penyakit seperti sakit kepala,  sulit konsentrasi, kehilangan waktu produktif, lemah dan lesu. Cairan serebrospinal bergerak ke otak ketika tidur terlalu lama. Ini bisa menyebabkan sakit kepala akut hingga kebutaan.

3. Tidur Pada Waktu Ashar

Dalam kajian psikologi, Tidur sore dapat mengganggu bioritme manusia normal, yang memicu perubahan negatif dalam hormon. Karena proses bangun setelah tidur sore sendiri membebankan stres tertentu pada tubuh, ini kemudian dapat mempengaruhi kadar gula darah, dan mungkin memprovokasi diabetes. Dan juga sinar ultraviolet saat matahari mengarah tenggelam tidak baik untuk syaraf diam.

Hasil penelitian yang disampaikan oleh salah satu anggotanya Dr. Alyssa Cairns saat yang dipresentasikan hasil penelitian pada Associated Professional Sleep Societies di Minneapolis, hasil penelitian dari yang dilakukan oleh  yang dilakukan terhadap 738 anak-anak yang berusia dua tahun ke atas menyimpulkan, anak-anak khususnya yang tidur sore terbukti sukar tidur malam dan gagal memainkan puzzle dan keterampilan organisasi. Akibat kebiasaan tidur di sore hari mereka 39 menit lebih lambat tidur malamnya daripada rekan sebaya yang tidak tidur siang/sore.

4. Tidur Sebelum Sholat Isya’

Sebelum kita tidur pada malam hari lebih baik kita menunaikan sholat Isya pada waktunya terlebih dahulu, sebab kalau setengah kita suka melewatkan sehingga lupa untuk sholat dan sampai tertidur. Belum lagi jika terbangun pada malam hari, maka akan mengalami gangguan susah tidur. Hal ini tentu akan berdampak pada kesehatan, mengingat waktu yang baik untuk tidur adalah malam hari.

Itulah waktu-waktu yang terlarang untuk tidur. Dibalik sebuah larangan itu pasti menyimpan sebuah manfaat. Oleh sebab itu, maka kita harus sebisa mungkin menghindarinya demi kebaikan diri kita sendiri.

.