Harap diperhatikan ketika kita berjalan di dalam masjid, jangan sampai melewati di depan orang
yang sedang shalat. Hendaklah orang yang lewat di depan orang yang shalat takut akan dosa
yang diperbuatnya.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Seandainya orang yang lewat di depan orang
yang shalat mengetahui (dosa) yang ditanggungnya, niscaya ia memilih untuk berhenti selama 40 ( tahun), itu lebih baik baginya daripada lewat di depan orang yang sedang shalat.” (HR. Bukhari 510 dan Muslim 1132).

Yang terlarang adalah lewat di depan orang yang shalat sendirian atau di depan imam. Adapun jika
lewat di depan makmum maka tidak mengapa.

Hal ini didasari oleh perbuatan Ibnu Abbas ketika beliau menginjak usia baligh. Beliau pernah lewat di sela-sela shaf jamaa’ah yang diimami oleh
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan menunggangi keledai betina, lalu turun melepaskan keledainya baru kemudian beliau bergabung dalam shaf. Dan tidak ada seorangpun yang mengingkari perbuatan tersebut (Lihat dalam riwayat Bukhari 76 dan Muslim 504).

Namun demikian, sebaiknya memilih jalan lain agar tidak lewat di depan shaf makmum.

.