Percakapan seorang non muslim dengan seorang santri.

Non muslim : Mengapa orang Islam menyembah kotak hitam?

Santri : Ah,,, salah kamu bro. Umat Islam ga pernah tuh menyembah kotak hitam, tapi menyembah Allah.

Non muslim : Bukankah orang Islam sembahyang menghadap Ka’bah, satu kotak yang berwarna hitam yang berada di arab?
Apakah Allah itu ada di dalam Ka’bah?

***

Belum sempat si santri menjawab,
terdengar handphonenya si non muslim berbunyi. Si non muslim menjawab panggilan teleponnya, sementaran si santri dengan sabar menanti.

Setelah si non muslim selesai menjawab panggilan di handphonenya, dia memandang
si santri. Si santri cuma tersenyum.

Non muslim : Mengapa tersenyum? Apa jawaban dari pertanyaan saya tadi?

Santri : Hmmm,,, perlukah saya menjawab pertanyaanmu?

Non muslim : Ah, pasti kamu tidak bisa menjawab bukan? [tertawa]

Santri : Bukan itu maksud saya. Tapi saya mencoba menggunakan teori yang kamu gunakan untuk membuat pertanyaan yang kau ajukan padaku. Saya melihat kamu kurang menyadarinya..

Non muslim : Mengapa kamu bicara begitu?

Santri : Tadi saya lihat kamu bicara sendiri, ketawa dan tersenyum sendiri. Dan kamu
mencium HP itu sambil bicara “I love you mom”.

Non muslim : Saya tidak bicara sendiri. Saya bicara dengan istri saya. Dia yang telpon saya tadi.

Santri : Mana istrimu? Saya tak melihatnya..

Non muslim : Istri saya di Tuban. Dia telpon saya, saya jawab menggunakan telpon. Apa masalahnya? [nada marah]

Santri : Boleh saya lihat HP kamu?
Si non muslim mengulurkan HPnya kepada si santri. Si santri menerimanya, lalu membolak-balikan HP itu, menggoncang-goncangnya, mengetuk-ngetuk HP tersebut ke meja. Lantas si santri menghempaskannya sekuat tenaga ke lantai..

PRAKKK..PECAH.. Muka si non muslim merah menahan marah. Sementara si santri menatapnya
sambil tersenyum..

Santri : Mana istrimu? Saya lihat dia tidak ada disini. Saya pecahkan HP ini pun istrimu tetap tak terlihat di dalamnya?

Non muslim : Mengapa kamu bodoh sekali? Teknologi sudah maju. Kita bisa berbicara jarak jauh menggunakan telpon. Apa kamu tak bisa menggunakan otakmu? [jegerrr marahnya
tak ketahan kayak mau meledak]

Santri : Alhamdulillah [senyum]. Begitu juga halnya dengan Allah SWT. Umat Islam sembahyang menghadap Ka’bah bukan berarti umat Islam menyembah Ka’bah. Tetapi umat Islam sholat atas arahan Allah.
Allah mengarahkan umat Islam untuk sholat menghadap Ka’bah juga bukan berarti Allah ada di dalam Ka’bah.

Begitu juga dengan dirimu dan istrimu.
Istrimu menelpon menggunakan HP, ini bukan berarti istrimu ada di dalam HP. Tetapi ketentuan telekomunikasi menetapkan peraturan, kalau ingin bicara lewat telpon harus tekan nomor yang tepat, barulah akan tersambung dan kau bisa berbicara melalu HP meski istrimu tak ada di dalamnya.

Maka begitulah semestinya akal berperan.

Non muslim : [ *__* melongo]

.