Siapa yang awalnya menyambut Maulid?
Jawabannya tidak ada orang lain yang memulainya selain Rasulullah sendiri. Karena tersebut
dalam Hadis Sahih Muslim dalam ‘Kitab As Shiyam’, (Bab Puasa) hadis yang diriwayatkan dari Abi Qatadah:

ﻋﻦ ﺃﺑﻲ ﻗﺘﺎﺩﺓ : ﺃﻥ ﺭﺳﻮﻝَ ﺍﻟﻠﻪ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ
ﺳُﺌِﻞَ ﻋَﻦْ ﺻَﻮْﻡِ ﻳَﻮْﻡِ ﺍﻻﺛﻨﻴﻦ؟ ﻓﻘﺎﻝ: ﻓﻴﻪ ﻭُﻟِﺪْﺕُ، ﻭﻓﻴﻪ
ﺃُﻧْﺰِﻝَ ﻋَﻠَﻲَّ .

Maksudnya:
“Dari Abi Qatadah: Bahawa Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam ditanya tentang puasa pada hari Isnin. Maka Baginda menjawab: Padanya aku dilahirkan dan padanya aku diturunkannya Al Quran”

Cukuplah hadis di atas menjadi Hujjah yang nyata betapa sambutan Maulid Nabi adalah
dimualai sendiri oleh Rasulullah dengan ibadah puasa pada hari Isnin. Cumanya Rasulullah menyambutnya dengan berpuasa,
dan di sana terdapat bermacam-macam cara sambutan yang dibenarkan Islam selama tidak ada padannya perkara-perkara yang bertentangan dengan Syarak.

Wallahu A’lam.

Dalil yang ana tulis di atas adalah cuma satu saja dari dalil-dalil yang mensunnahkan diadakan Maulid Nabi yang dinaqal dari Risalah:

ﺣﻮﻝ ﺍﻻﺣﺘﻔﺎﻝ ﺑﺬﻛﺮﻯ ﺍﻟﻤﻮﻟﺪ ﺍﻟﻨﺒﻮﻱ ﺍﻟﺸﺮﻳﻒ

Tulisan Al Marhum Dr. Al Muhaddith As Sayyid Muhammad Alawi Al Maliki Al Hasani.

.