Aku tresno karo diajeng

Aku berjalan di padang
hatimu.
Menapaki hijau asmara
berdua.
Hingga mentari telah jemu.
Dan senja resah tiada ceria.

Kuhirup sayup-sayup
nafasmu.
Berderu bercampur deru ilalang.
Bersatu dalam setapak
kalbu.
Hingga rerumputan asyik berbincang.

Kudengar gemercik air di tuturmu.
Mengalun mendamaikan
hati bebalku.
Sungguh irama dalam siang syahdu.
Meresapi tebaran bunga merindu.

Kutatap elok pelangi di
matamu.
Menentramkan pandang rusuhku.
Menunjukkanku jalan tanpa bayang.
Bak dedaunan yang kian membentang.

Jagalah safana dalam
jiwamu.
Ladang untuk
menggembala hatiku.
Hingga menuai ceria dalam senja.
Meneguk air suci
beraroma.
Hingga hatimu tumbuh asri.
Hijau ini untukmu Bintang.

.